Tahi Lalat di Bibir

“Biasanya orang yang punya tahi lalat di bibir itu kan bawel yah, kamu kok gak bawel sih??”

Seriiiing banget gw denger pertanyaan itu, atau pertanyaan lain yang bernada sama. Gw memang punya tahi lalat, atau andeng-andeng kalo eyang gw bilang, di atas bibir, sebelah kanan. Ga terlalu besar segede tompel sih, tapi cukup signifikan lah.

Dulu, waktu gw masih kecil dan diameter muka gw juga masih kecil, itu tahi lalat keliatan gedeee banget, sampe pernah pengen gw congkel itu tahi lalat. Sekarang sih, karena muka gw membesar dan mulai membulat (huks..), tahi lalat nya jadi keliatan normal.

Yang jadi pertanyaan gw, itu sejak kapan yah, ada mitos kalo punya tahi lalat di bibir, pasti cueerewet. Kalo di kaki, pasti hobi jalan. Atau, kalo punya tahi lalat di deket mata, pasti hobi ngintip (hwakakak, yang ini gw ngarang (^__^)v)

Jadinya, gw merasa kayak diharuskan untuk menjadi cerewet karna gw punya tahi lalat di bibir, dan itu suliiiit. Bukan sifat dan kebiasaan gw untuk bisa bawel sama orang yang belum gw kenal deket. Tapi coba deh tanya sama orang rumah, apakah saya bawel. Pasti jawabannya ga jauh-jauh dari: yang jelas kalo ada tata di rumah, pasti hampir setiap saat kedengeran suara cemprengnya, kecuali kalo lagi asik baca buku, atau di depan pc/laptop.

Gw udah sering mencoba menganalisis: kenapa saya pendiam sekali? Apalagi di lingkungan baru. Kesimpulannya adalah, kalo dengan orang-orang yang ga terlalu gw kenal, pasti kalo mau ngomong pake mikir:

  • kalo gw ngomong ini gimana yah, ato ngomong itu aja?
  • ah, harusnya tadi gw ngomongnya gini aja… –> biasanya ini kalo percakapannya udah selesai, gw baru nemuin balasan yang tepat, telat bangeeeet..
  • ini orang nanya gini maksudnya apa yah? gw harus jawab apa?
  • duh, kok tadi ngomongnya gitu sih?? harusnya kan…
  • dsb.

Ujung-ujungnya, gw cuma diem sambil senyum, ato menjawab seadanya. Gyahahaha, parah banget ya ternyata, kemampuan komunikasi gw >_< Terus, biasanya, di akhir kesimpulan analisis, gw tambahin pembelaan (biar ga terlalu merasa dudul): di antara sekian banyak orang, harus ada yang jadi pendengar bukan? Kalo semua rebutan mau ngomong, siapa yang denger?

Makanya, gw selalu merasa lebih nyaman kalo ngobrol via chatting, lewat tulisan. Soalnya, mikirnya jadi lebih bebas. Kalaupun balesnya agak lama, ga akan terlalu ngaruh. Lain halnya kalo ngomong secara langsung, face-to-face. Rasanya orang menunggu balasan dari kita secepatnya, proses mikirnya jadi terganggu, jadinya bingung, terus, cuma bisa senyum.

Beda sama orang yang gw kenal deket, dan juga mengenal gw cukup dekat. Ngomong ya ngomong aja. Dipikir sih, tapi mikirnya ga pake ribet.

Di waterboom, di kolam arusnya, ada satu ember yang ditaro di atas, dan diisi air terus-menerus. Nah, kalo udah penuh, si ember itu bakal kebalik, terus mengguyur orang yang kebetulan ada di bawahnya. Kira-kira begitulah gw.

Waktu kuliah dulu, pulang ke Bogor adalah waktu dimana gw bisa bercerewet ria sama orang rumah. Seakan-akan, semua yang terjadi di sekeliling gw, gw tampung dulu di ’ember’, terus waktu di rumah adalah waktu membalik ’ember’ itu sampai semuanya tumpah. Korban yang ketumpahan? Ya orang rumah. Biasanya adek gw yang komentar: tata nih kalo pulang pasti kayak orang gila lepas dari kandang ^^;

Sekarang, korban yang ketumpahan ’ember’ gw setiap malam adalah si pacar tersayang. Sudah jadi kebiasaan setiap malam sebelum tidur pasti teleponan, dan gw ga pernah keabisan bahan omongan tuh.

Apakah gw harus memodifikasi ’ember’ gw? Mungkin diberi lubang-lubang, jadi lebih ‘bocor’. Tapi, apakah dengan begitu seakan-akan gw terpaksa ‘melubangi’ jati diri gw, hanya supaya sesuai dengan ekspektasi orang-orang, bahwa orang bertahi lalat di bibir harus cerewet? Hummm… gw masih bingung. Mungkin lubang-lubang itu perlu, supaya gw jadi lebih luwes di pergaulan sosial. We’ll see lah yaah..

Jadi, kalau misalnya ada yang nanya: “Biasanya orang yang punya tahi lalat di bibir itu kan bawel yah, kamu kok gak bawel sih??”, enaknya gw jawab apa yah? Kan ga mungkin gw jawab sepanjang postingan ini, bisa bebusa mulut gw ngejawabnya. Atau yang nanya udah keburu ngeloyor pergi saking panjangnya. Masa iya gw jawab:

http://blog.paramitamirza.com/2009/07/06/tahi-lalat-di-bibir/, gyahaha, freeeaaak!!!

Yah, kayaknya cuma bisa gw jawab dengan jawaban default gw: nyehehehe, sambil nyengir kuda

Leave a comment ?

13 Comments.

  1. berarti. perilaku sang adek sama kaya gtu gara” nyontoh kakanya yah. -___-

  2. weitss.. soal yg pendiam dan lebih nyaman ngobrol lewat chatting sama tuyh kaya saya… tman saya ada yg bilang, katanya kalo saya ngobrol lewat dunia maya yg berbau komunikasi tulisan, saya jadi lebih cerewet, daripada pas berhadapan langsung gitu.. ck.ck.ck. uda gitu dia ngasi thread tentang tipe2 orang yg pendiam dan cerewet kalo di dunia maya dari kaskus gitu, tapi lupa linknya ga d bookmark 😛 heu.. huhuhuhu,,, terdengar menyedihkan yaa,, ahh tapi biarin lah..

    mantep mit postingannya..

    soal tahi lalat di bibir bilangin ajah itu mah ga ngaruh, tahi lalat di bibir mah pemanis.. 😀 😀

  3. [… ah, harusnya tadi gw ngomongnya gini aja… –> biasanya ini kalo percakapannya udah selesai, gw baru nemuin balasan yang tepat, telat bangeeeet.. ]

    gyahahahahaha… ternyata ada yang berpikiran sama ya….
    lebih enak lagi klo ngobrolnya pake sms mit, ga langsung online jawabnya, mikirnya bisa lebih lama lagi. ^^

  4. wakakaakkakaka…

    kayakanya kalo kamu, mitos orang yang punya tahi lalai di bibir itu cerewet, jadi ngga berlaku yah?

    santai aja sih mit, nggak usah terlalu dipikirkan. udah lucu kok yang sekarang. kalo kamu jadi cerewet bisa pusing nih, aku ma mpit jadi punya saingan. wakakakaka ^^

  5. iya miit..gpp gini aja dah lucu koq :D…
    klo cerewet ntar nyaingin mpit ma mba tiar :p

    *sambil nglirik tahi lalat d deket bibir sendiri pas ngaca
    lagian aku punya tahi lalat deket bibir juga pendiammm kooq..
    jadii kamu ada temennya ^^

  6. kayaknya gak semua pemilik tahi lalat di bibir gitu deh, ada juga yang pendiem kok!

Leave a Comment

NOTE - You can use these HTML tags and attributes:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>