Seminggu di Jakarta

Seminggu kemarin saya ‘berkantor’ di Jakarta…

Jadi ceritanya, dalam rangka menghadiri training di Metrodata, selama seminggu kemarin gw harus bolak-balik Cikarang – Jakarta. Si bos yang diharapkan dapat menjadi sarana menebeng dari Cikarang, ternyata berangkat dari rumahnya di Jakarta, naik motor ~_~ Jadilah, terpaksa kita berdua cewek-cewek kece nan mempesona (aaaww…), berkelana dengan bus 121 Cikarang – Blok M, sampe Komdak, lanjut busway sampe Karet.

Trainingnya dimulai jam 9.

Di hari pertama,
karena banyak orang bilang: “Jakarta pagi pasti macet! Bagusnya jam 6 udah berangkat dari Cikarang”, maka kita udah stand by di halte jam 6 kurang. Jam setengah 8 udah sampe di depan gedungnya, sambil meringis kelaperan karna ga sempet sarapan. “Yowes, besok jam setengah 7 aja ya Mit!” “Oke mbak!”.

Di hari kedua,
jam setengah 7 udah nangkring di halte, jam 7 kurang udah duduk manis di dalam 121. Jam 8 lewat dikit sampe di depan gedungnya. “Besok jam 7 aja lah berangkatnya” “Siip!”.

Di hari ketiga,
ketinggalan bus yang jam 7, jadi baru naik bus jam setengah 8. Jam setengah 9 sampe jam 9, busnya cuma bisa merayap pelan-pelan. Jam 9 lewat seperempat baru sampe tempat training, setelah berlari-lari sepanjang jembatan busway.

Di hari keempat dan kelima,
sudah menemukan formulasi waktu berangkat yang tepat, setelah 3 hari eksperimen 😀 yaitu: jam 7 pagi.

Di hari pertama, agak “silau” dengan lingkungan kerja di situ. Maklum, dari pabrik, hihihi… Di hari-hari selanjutnya mulai terbiasa, apalagi makanannya, enaaak… Well, sebenernya sih nasi kotak biasa, tapi lauknya enak: sapi lada hitam, ikan asam manis, sapo tahu, ayam bakar, plus puding dan buah. Pokoknya mah, kalau dibandingin sama makanan kantin di pabrik, wuidiiih… jadi terasa maknyus.

Suasana kerja di situ benar-benar mencerminkan suasana kerja kantoran yang sesungguhnya, yang seperti gw bayangkan waktu dulu masih kuliah. Kamar mandinya juga bagus, bersih. Soalnya buat gw, kamar mandi jadi patokan dalam menilai sebuah gedung itu oke atau gak. Yang kurang enak cuma musholla nya, di basement gitu, terus harus nyeberang ke gedung sebelah.

Tapiii…
kalau gw disuruh milih, mau kerja di pabrik di Cikarang seperti sekarang, atau di gedung kantoran di Jakarta, gw akan memilih di Cikarang. Alasannya?

  • Ga perlu repot milih-milih baju di pagi hari, karena pake seragam 🙂 Beneran deh, selama seminggu itu gw riweuh mau pake baju apa, soalnya memang koleksi baju formal nya sedikit >_<
  • Ga perlu mengeluarkan uang lebih untuk meng-update koleksi baju formal. Kan, pake seragam, ngapain beli baju? Tapi, efeknya ya itu, males beli baju formal. Giliran ada acara yang butuh baju formal, langsung bingung deh.
  • Ga perlu mengeluarkan uang untuk makan siang 😀 Walopun makanan kantin bisa dibilang cuma syarat, ga pake dirasa, ditelen aja. Tapi, gw amati, di kompleks gedung tempat training gw kayaknya ga ada deh warteg yang 5000 udah dapet makan kumplit. Adanya Hokben, Solaria, Starbucks, dsb.
  • Di Jakarta ga ada pacar yang bisa diajak makan siang bareng XP uhmm, bisa dicari sih, ahahah… ga deeeng…

Well, pokoknya gw baru mau kerja di Jakarta kalo gaji pokok nya minimal 10 juta, bwahahaha… ngarep…

Tentang trainingnya? Cukup menyenangkan (baca: memabokkan karena dari pagi sampe sore ngomongin programming), nambah-nambah pengetahuan lah.

Owkee, now back to habitat, Cikarang tercinta…

  1. hohohohohoho,,,
    iah mit..di sini tuyh kita tuyh sebenarnya udah hemat lah kalo di bandingin sama kerja di jakarta ato di tempat lain juga mungkin.. dan soal seragam emang itu ngebantu skali, berhubung baju saya juga kaos item smua, hahahahahahahaha,,

  2. Ada mit tempat makan murahnya.. di dekat parkir motor di belakang ^__^

Leave a Comment

NOTE - You can use these HTML tags and attributes:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>