Cerita Dari Korea ep.02

Sudah baca episode 1 nya beluum? Kalo belum, monggo baca dulu

Setelah kenyang makan mie, ternyata teman-teman yang udah sampe duluan (gw memang nyusul berangkatnya, karena paspornya baru jadi hari Jumat) mau jalan-jalan. Walaupun baru aja sampe, gw langsung mengiyakan mau ikut. Soalnya, mumpung ada temennya, yeuk marii… Lagian di pesawat dan bus kerjaan gw cuma satu, tidur! Jadi kalo soal istirahat mah udah cukup lah, hehe…

Karena lagi ga pengen beli barang elektronik, jadi cuma keliling, liat-liat. Menurut gw harga barang-barang di sana masih mahal. Bisa ditawar sih, tapi kayaknya enakan nawar di TwoMango deh (^^”) Akhirnya, seperti biasa, waktunya foto-foto.

yongsan

Seorang teman tiba-tiba minta difoto di salah satu objek pemandangan paling menarik di situ. Ga mau sebut merek ah, ntar dia jadi terkenal lagi, hihi.. Yang jelas untuk berpose di situ butuh pemutusan beberapa urat malu, wakakaka…

Gw gamau kena UU ITE, dengan tuduhan pencemaran nama baik >_< Jadi, untuk yang merasa ada di dalam foto di atas, gambar pojok kanan atas (bukaan… bukan yang mbak2), pm saya kalau merasa terganggu fotonya dipublikasikan, akan segera saya…

humm… gw yakin, foto itu pasti bakal sensasional, jadi sayang kalo dihapus… >:p

…edit gambarnya, mukanya gw bikin blur (^__^)v

Lanjut ceritanya…

Karena ada oknum-oknum yang kelaparan (gw juga sih, tapi kan udah diganjel mie), akhirnya kita menuju tempat makanan berkumpul di I’Park Mall. Dari sekian banyak restoran (sampe bingung mau makan apa), pilihan kita jatuh kepada… Popeyes, hohoho…

Di Popeyes, kita makan menghadap jendela bening, di kursi ala bar. Jadi pemandangannya orang-orang yang lewat. Lumayan, mengamati gaya busana orang-orang Korea. Kalo gw sih, merhatiin sepatu cewek-ceweknya. Huks, jadi pengen beli sepatu, uuups… inget nabung ta, nabung! Huff…

Masalahnya adalah, kita yang makan juga serasa jadi pemandangan bagi orang-orang yang lewat ~_~ Kalo buat Popeyes nya, malah mungkin jadi media iklan gratis, heheh.. Ada satu anak kecil yang langsung ngajak bapaknya masuk Popeyes gara-gara ngeliat kita makan loh, hihihi… Kita sudah menyumbang dua orang pelanggan tuh, harusnya dikasih diskon, wakakaka… (tetep, yang diincer diskonan)

Insadong ini tempat membeli pernak-pernik khas Korea. Katanya sih kalau mau beli oleh-oleh lebih baik di Namdaemun market, lebih murah. Jadinya gw ga beli terlalu banyak di sini (ehemm.. beneran kok, ga banyaaak…). Di sini barang-barangnya bisa ditawar (^__^)v

Gw naksir satu kalung, rencananya sih mau dikasih buat mama. Harganya x ribu won, pas gw tawar (x-3) ribu won, langsung dikasih, huwaaaa… sial. Harusnya gw terapkan prinsip: tawar setengah harga dulu, baru naik sedikit-sedikit >_<

insadong

Setelah puas berbelanja dan liat-liat, kita pun beranjak dari Insadong. Weits, tapi bentar dulu, itu kok ada gantungan hp replika sepatu converse mini lucu banget yaaa…

Pinpin (my roommate) juga tertarik, dia megang-megang yang warna biru, gw warna kuning. Walaupun udah merasa belanja kebanyakan, akhirnya gw tanya: “how much is this?” Mungkin, karena yang punya toko kasian ngeliat muka melas kita berdua (hakhakhak…), dikasih gratis sama dia!! Dia bilang: “servisu, servisu…” Hwaaa, kamsahamnida!!

Setelah dilihat-lihat, gantungan hp itu agak buluk sih memang. Mungkin itu alasannya kenapa dikasih gratis, kagak laku-laku… XP

  • Tempat kunjungan ketiga

Dalam perjalanan mau naik kereta pulang, kita ngelewatin gerbang istana, antara Gyeongbok-gung atau Changdeok-gung (gw ga ngerti, hehe…). Sayangnya kita sampai di sana udah kemalaman, dan istananya udah tutup. Walaupun udah tutup, teteep, harus foto-foto. Semua duduk rapi, siap dijepret, tapi ga ada yang memfoto, hwakaka… Akhirnya ada satu orang yang heroik, berkorban jadi fotografer.

Bentar, bentar… Out of topic dulu sebentar. Kata kerjanya ngambil foto itu memfoto atau memoto yah? ‘f’ nya luluh ga sih? Gw berasa aneh menuliskan kata ‘memfoto’…

Baiklah, lanjut…

Waktu udah siap berpose andalan, tiba-tiba ada orang Korea lewat. Dia ngeliatin kita, terus tiba-tiba ngomong sesuatu, dan langsung lari menghampiri kita. Kita bingung. Jelas, lha wong ga ngerti dia ngomong apa.

Ternyataaa.. dia minta kameranya, lalu, dengan heroiknya memfoto kita semua. Uuuuh, so sweet… Gw kira, maksud dia, abis dia ngambil foto kita semua, dia sama ceweknya juga mau difotoin, hwehehe… Ternyata tidak saudara-sudara!! Abis itu dia lanjut jalan dooong… Ck ck ck, salut deh, ramah sekali…

fotonya masih belom di-copy nih… >_<  soon I will upload it

Karena udah gelap, dan kaki gw juga udah gempor, saatnya pulang. Besoknya harus masuk kantor pula. Begitu sampai hotel… Tidaaak!! Kopernya masih belom selesai dibongkar ~_~ Selesai bongkar-bongkar, ganti baju, langsung lelap. FYI, seharian itu gw ga mandi, hohoho…

Hoya, sedikit cerita selipan di stasiun kereta.

Sistemnya adalah, kita beli tiket dulu sesuai dengan tempat tujuan, setiap tujuan bisa beda harga tiketnya. Bentuk tiketnya bisa berupa kertas atau kartu. Supaya kita bisa melewati gerbang menuju line/rel kereta kita, harus scan tiket itu.

Masalahnya adalah, ketika dua orang dari kita ga bisa melewati gerbang. Mungkin karena kartunya error, atau ter-scan 2 kali, entahlah. Yang udah nyeberang gerbang bingung, yang ketinggalan juga bingung.

Tiba-tiba, ada seorang kakek-kakek lewat dengan santainya di pintu sebelah gerbang scan-scan-an. Kagak pake scan2 an, lempeng aja lewat…

Dan kita semua pun ngakak jaya… 😀

special thanks to Mas Gusman & Mas Andias for the pictures… dengan ini saya meminta izin menggunakan foto” nya di blog ini (hihi… udah di-publish baru minta izin)


(to be continued…)

Leave a Comment

NOTE - You can use these HTML tags and attributes:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Trackbacks and Pingbacks: