Air Mata

*Walaupun judulnya depressing, tapi isi posting di bawah ini jauh dari itu kok ^^ Fase itu baru saja berlalu, hahah*

Beberapa hari ini, air mata saya terkuras habis. Dan dengan ini saya menyatakan bahwa kejadian tersebut murni sepenuhnya adalah kesalahan: sistem hormonal ^^; Ah, terlalu sombong memang tidak baik. Dulu, ketika mendengar atau membaca betapa PMS bisa sangat menyusahkan hidup, saya dengan sombong berkata “Masa sih? Gw ga pernah ah sampe segitunya”. Dan kali ini, saya merasakan sendiri dampak terparah dari sindrom paling menyebalkan itu.

Satu-satunya cara mengatasinya memang cuma: menyalahkan pihak lain *maaf ya pihak lain, membuat dirimu jadi korban, semoga dirimu bisa mengerti >_<*, menangis sampai puas, lalu tertawa sampai puas *dengan nonton The A-Team misalnya ;p*. Hummmh, memang terdengar seperti orang gila. Tapi apa boleh buat, belum menemukan formula lain yang ampuh untuk ‘memantul kembali’. Dan biasanya setelah itu yang tersisa adalah rasa malu dan rasa bersalah *pada pihak lain* = =a Akh…

Anyway, gara-gara ekskresi air mata besar-besaran ini, jadi teringat pada insiden beberapa tahun yang lalu…

Alkisah, sejak di SMP saya sudah mendengar kisah-kisah nyentrik dari guru kesenian SMA *saya sekolah di SMP dan SMA swasta satu kompleks*. Bahwa dia terkenal hobi ngasih hukuman: mengukur keliling lapangan dengan penggaris 30 cm, diawasi. Dan begitu saya ketemu langsung, beuh… memang nyentrik pol. Kayak Ian Kasela, kemana-mana selalu pakai kacamata hitam. Padahal udah tua, tapi gayanya kayak playboy cap jago umur 20-an.

Satu saja doa saya waktu baru masuk SMA ketika itu: jangan sampai deh, kena hukumannya si Peno *nama julukannya*. Saya bertekad bakal ngerjain semua tugas-tugas yang dia kasih, membawa alat lukis apapun yang dia suruh. Dan ternyata… doa saya, ga nyampe T___T

Sebentar, sudah agak lupa cerita detilnya, nyontek diari jadul dulu *maafkan kalau bahasanya masih bahasa ABG banget ;p*

“Suatu saat, waktu kita lagi pelajaran ngegambar, karna si Peno menghilang entah ke mana, kelas jadi ribut abiez. Trus waktu si Maria lagi becanda sambil ngacung2in kuas, srett! Muka gw kena gambar.. eh, coret maksud gw. Teriaklah gw. Apesnya, pas banget si Peno masuk kelas dan kelas mendadak diem. Jadilah suara gw yang desibelnya rendah tapi frekuensi cukup tinggi itu kedengeran. Si Peno nanya, ‘Siapa yang teriak?’, dan gw terpaksa maju (bego bgt, knapa ga diem aja, ngapain jg pake maju).Trus disuruhlah gw bacain puisi gw yg waktu itu jadi tugas.”

FYI, waktu itu bikin puisinya asal-asalan, karena ga ada tanda-tanda bakal dikumpulin, dibahas, atau dinilai. Judulnya ‘Air Mata’. Isinya ga puitis blas. Cuma waktu itu lagi iseng, jadi kata-katanya dipas-pasin sehingga tulisannya membentuk gambar tetesan air ^^; Kalau ga salah bunyinya:

air mata kesedihan, air mata kemarahan, air mata bla bla bla *lupa* tapi yang terindah dari semuanya adalah… air mata kebahagiaan.

Something like that lah. Ngasal itu bikinnya, ga pake dipikir. Ahahahahaha… nulis ini kok jadi pengen ketawa ngakak ya. Lanjut…

“Karna suara gw ga kedengeran, jd disuruh ngulang terus yg kenceng ama si Peno sialan. Dan akhirnya, karna kesel, air mata gw nyaris aja beneran keluar (jadi kesannya gw menghayati banget gitu). Sejak saat itu, gw jd dipanggil ‘air mata’ dan nyebelinnya, si Hardi tu sampe kelas 3 masih inget aja, n ngeledekin gw terus…”

Wakakakakaka… Ya ya, sejak saat itu saya mengutuk Bapak Imam Supeno yang merusak imej saya secara brutal sejak kelas 1 SMA :)) Eits, tapi kekejamannya tak berhenti sampai di situ.

Suatu hari saya dengan bodohnya berbuat kesalahan (lagi). Karena saya baik hati dan suka menolong *prettt*, jadi waktu ada yang minta dibuatkan tugas lukisan dengan imbalan ditraktir makan, saya mengiyakan *karna memang hobi melukis, dan hobi ditraktir ;p*. Padahal kualitasnya sudah dikurangi 50% loh, tapi mata pelukis memang tak bisa dibohongi. Saya dipanggil ke depan, terus ditanya kenapa membuatkan lukisan untuk teman saya itu. Dueeeeengg. Si teman dipanggil juga, mukanya pucat pasi, tapi ternyata si Peno beranggapan bahwa dalam hal ini saya yang salah -_-

Mati lah, nilai kesenian di rapor bisa downgrade sampe 5 kalau begini caranya, pikir saya waktu itu, jadi terserah deh dia mau kasih hukuman apa saja, terima dengan pasrah. Dan ternyata hukumannya… membaca puisi ‘Air Mata’ itu di semua kelas 1, 1-1 sampai 1-7. Olala makjaaaaaaangg…

Yang tereksekusi cuma di kelas 1-2 dan 1-6. Kalau ga salah karena minggu itu yang belum kena pelajaran kesenian tinggal 2 kelas tersebut. Masalah terbesar adalah… kelas 1-2 adalah kelas tempat sang ‘kecengan sejak SMP’ bernaung. Huks… Malu. Oh, masa mudaku… hancur… *lebay*

Tidak, aib ini belum berakhir sodara-sodara.

“Trus pas ada pertunjukan nari-nari gitu (biasa si Peno gila). Semua anak kelas 1 wajib nari berkelompok, nari apa aja… tapi dipentasin gitu. Yang seneng ya kakak2 kelas, dpt pertunjukan gratis. Pas beres nari, gw dipanggil ama si Peno, lalu…

‘Ya, sekarang mari kita dengarkan dulu puisi dari murid saya sebagai selingan’

SIALLL!!! Di depan kakak2 kelas?! Dan ada dia juga?!

Akhirnya gw mulai baca, gw sempet protes soalnya udah ga apal, tapi tetep aja dipaksa. Dan di tengah2, gw lupa, trus dg polosnya bilang ‘Aduh, lupa…’, dan langsung kabur. Hwaaa… Malu banget >_<“

Sampai sekarang masih terbayang malunya ^^; Kenangan di SMA yang tak akan pernah terlupakan. Sempet phobia tampil di depan umum, tapi terobati karena ikut koor, dan sering ngisi a capella kalau ada acara. Tapi yang jelas, sejak saat itu saya phobia… bikin puisi!

Btw, nilai kesenian saya dapat 8 di rapor, nilai yang cukup tinggi untuk standar si Peno ^^
Berkat puisi nista itu kah?

Leave a comment ?

11 Comments.

  1. Seingat mum, nilai di raport 8 berkat pertolongan ibu wali kelas yang baik hati,bu Roro, ikut campur urusan nilai karena beliau berkata pada pa’ Peno : apa Bapak tau siapa Paramita? om dan tante2 nya alumni sekolah ini, dan apakah bapak tau siapa eyangnya? (itulah yang diceritakan bu Roro ke mum ketika mengambil raport, bahwa sesungguhnya tak termaafkan walau airmata berurai dimana2)

  2. hooo.. gitu ya mum ^^; untung kelas 2 ga ketemu lagi ya, hihi..

  3. Ta, lucu banget sih mamanya suka mampir ke blog. Halooo Tante..*dadah dadah*
    hahah komennya ga nyambung..misi2.. 😀

  4. hihi.. iya nih, gaol deh XD
    ntar deh, diajarin ngeblog sekalian…

  5. Ahahaha… Lucu juga mit…

    Air mata 😀

  6. masa sma jadi ternoda tau sama kejadian dudul itu, huks, jadi ga keren XD

  7. nice experiences Mit…^__^
    bukan ny jd tambah terkenal ya Mit?? sampe kakak kelas jg kenal tuh, hehehe….
    Seru loh ada pengalaman gt, jd terkenang2 terus 😀

  8. hehe.. iya, jadi salah satu yang tak terlupakan dari masa-masa sma ^^
    untungnyaa, kelas 2 & 3 ga ada pelajaran kesenian ;p

Leave a Comment

NOTE - You can use these HTML tags and attributes:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Trackbacks and Pingbacks: